Kala itu dia datang memberikan tirta pada hati yang mengering.

Kedua mata bertemu menyambut hati yang beku.

Ku terdiam tak ingin lagi memulai.

Suara-suara samar menghujani telingaku.

Hingga akhirnya ku tahu aku menginginkannya.

Mata ini tak pernah lepas darinya.

Perlahan gemuruh dalam dada menghempaskanku dalam khayal.

Namun ku tahu dia tak nyata untukku.

Aku takut. Aku bimbang. Aku hanyalah pecundang.

 

nathdeam

 

Advertisements